SELAMAT DATANG WELCOME

"Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua pengunjung yang budiman, semua kenyataan yang terdapat di dalam laman ini tidak berniat mengganggu sesiapa.. ilmu adalah untuk dikongsi bersama"

be the first

Daisypath Anniversary tickers

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

SELAMAT DATANG @ WELCOME

Friday, November 28, 2008

PUTERI KERANG MENANGIS LAGI

Malam itu yang terakhir...
Tayangan khas pereksa terakhir
Kak Z datang amanat terlahir
Meninggalkan dewan secara zahir
Menuju 18 mengikut takdir

Malam itu yang terakhir...
Puteri Kerang bersama rerakan
Menyiap minda memasak kerang
Menyanyi sakan memetik gitaran
Membuat rencah dipenuhi kantan

Malam itu yang terakhir...
Berkumpul rakan menghadap jamuan
Santapan kerang menjadi hidangan
Berbual sakan keluarlah si peragawan
Menunjuk diri setelah bertapaan

Malam itu yang terakhir...
Putera Jambatan PP pulangnya dia
Membawa cerita menusuk dirakan ia
Membelah suasana dan juga masa
Sambil mengopek kerang yang ada

Malam itu yang terakhir...
Bersengketa Puteri Kerang dan juga dia
Mencari penyebab seorang jurugambar berita
Mengelak kaitan yang memalukan dia
Walaupun diri pernah berkawan beria

Malam itu yang terakhir...
Puteri Kerang ku dengar berlawan
Hendak ku tolong, dua itu rakan
Mendengar sahaja ku teruskan makan
Walau diri rasa tertekan

Malam itu yang terakhir...
Menganalisa ayat menghebat debatan
Membuat fakta lawan tak faham
Akhirnya sengketa bertukar geram
Puteri Kerang perlu dia lawan

Malam itu yang terakhir...
Puteri Kerang dihalau telah
Pantang berundur Puteri Membetah
Mengeluar hujah melalut sudah
"Kalau kau yang bayar sewa aku dah blah"

Malam itu yang terakhir...
Tangan itu hendak memukul
Namun kerinting di tengah cuba membetul
Tercampak barang tak sedar membiul
Memaki keluar, hilang sahabat biar betul

Malam itu yang terakhir...
Puteri Kerang menggila sudah
Semua rakan menolong sambil mencelah
Namun mereka berdua nak ngam payah
Manghamun berbalasan memakan kerang bukan kepah

Malam itu yang terakhir...
Puteri Kerang memang gah
walaupun kecik mulut macam Opah
Irma sempat juga mencelah
"Dua-dua itu memang cepat Hot atau marah"

Malam itu yang terakhir...
Puteri Kerang menangis lagi
Walaupun membetah masih perempuan lagi
Punya perasaan dan juga hati
Walaupun memaki, itu tetap kawan di sini

Malam itu yang terakhir...
Mata Puteri Kerang merah lagi
Menurun laju membasahi bumi
Hiba dirinya semua merasai
Itulah nilai kawan sampai mati

Malam itu yang terakhir...
Diri ini melihat kawan bersengketa
Menghambur kata dan juga air mata
Menyesali sifat panas baran yang ada
Walaupun masa berkelas telahpun tiada

Malam itu yang terakhir...
Merakam diri ini nilai persahabatan yang ada
Walau marah tetapi tetap setia
Sesudah marahnya reda, maaf dipinta
Memohon reda apa yang telah terkata

Malam itu yang terakhir...
Air mata itu membanjiri suasana
Rakan yang lain membuat idea
Mengitar tangan menyanyi untuk dia
Sambil merakam saat yang ada

Malam itu yang terakhir...
Mengumpul hati atas nama persahabatan
Menjamu selera tanpa rasa tertekan
Menyanyi dia walaupun tiada tepukan
Sambil mengkaji nota berselerakan

Malam itu yang terakhir
Diri merakam sejarah persahabatan
Yang kian hilang mengikut masa hambatan
Semua telah pulang ke pangkuan
Mencari dunia dan ketenangan

(Rindu semua kawan
Sabtu
29 Nov 2008
10.42am
S.L)

1 comment:

BUNK BED said...

hek eleh....

puteri kerang mmg gangster...menang dengan yg pintar..kalah dengan org bodoh..kerna org bodoh tak paham bahase mmg tetap bodoh selamenyer...

Info